Masyarakat Buket Kulam Makan Harapan Palsu Dari DPR

Aceh Timur, aceh.indometro.club – Sudah 3 tahun jembatan ini amblas akibat diterjang banjir, hal ini membuat para pengguna jalan dan para santri pondok pesantren budi malikussaleh, serta masyarakat yang mengangkut hasil panen harus menjerit.

Harapan yang tak pernah kesampaian untuk perbaikan jembatan Desa Buket Kulam yang sudah tak layak untuk di gunakan itu dari tahun ketahun, jembatan yang roboh akibat di terjang banjir, besar kemungkinan jika tidak segera di perbaiki akan memakan korban dan keresahan masyarakat dan Satri Dayah.

Kechik gampong Buket Bulam Mukhtaruddin mengatakan, jembatan ini amblas sejak 2019 lalu akibat diterjang banjir, hingga saat ini belum ada perhatian dari pihak terkait, padahal ia sudah mengajukan proposal ke kecamatan dan kabupaten, bahkan ia sudah mengadu secara lisan ke salah seorang anggota DPRA, tapi tidak ada respon hingga saat ini. Yang ada hanyalah janji belaka.

“Kami coba untuk memberitahukan kepada pemerintah Aceh Timur dan Dewan DPRA, prosposal untuk kecamatan dan ke kabupaten sudah pernah kami ajukan, namun hasil nya nihil, kami hanya di beri harapan dan janji manis oleh bapak dewa DPRA pilihan yang kami cintai itu, ucap Keuchik Buket kulam,” kata anggota Tuha Peut Gampong Buket Kulam, Asnawi kepada media ini, Kamis (8/7/2022).

“Jembatan itu satu satu nya jalan akses untuk tiga gampong, dan akses terdekat anak-anak ke sekolah, dayah, dan kesawah. Jika ini tidak diperbaiki, dimana letak kesehteraan masyarakat,” ujar Aggota Tuha Peut serta masyarakat, seraya memohon agar pemerintah segera bisa memperbaiki jembatan tersebut, agar kesejahteraan dapat dirasakan oleh masyarakat.

Asnawi sebagai Tuha Peut (4) gampoeng Buket Kulam mengharapkan kepada pemerintah agar secepatnya memperbaiki jembatan tersebut, bahkan ia menilai pemerintah seakan tutup mata terhadap gampong Buket Kulam.

“Sangat kita sayangkan di negeri yang penuh dengan sumberdaya alam ini, belum lagi anggaran Otsus yang sangat besar, kami masyarakat hanya diberi harapan palsu dari tahun ke tahun, serasa dianak tirikan,kami tidak pernah meminta lebih kepada pemerintah hanya saja hak-hak dan kewajiban mereka sebagai pemerintah sendiri untuk menjamin kesejahteraan masyarakat, seperti jembatan kami itu, sangat-sangat membahayakan sekali, bertahun kami sudah menunggu untuk di perbaiki, namun tidak ada apa-apa, wakil rakyat yang kami pilih terkesan tidak punya hati nurani, sebelum dan sesudah terpilih jauh berbeda,” tutup Asnawi. (Razali)

Kasih Komentar Dong!!

%d blogger menyukai ini: